Biaya Hidup Untuk Terus Meningkat

Biaya Hidup Untuk Terus Meningkat

Biaya Hidup Untuk Terus Meningkat, BENGALUR: Inflasi India akan bertahan di atas batas toleransi bank sentral setidak nya untuk sisa tahun 2022,

baca juga: Foto Pertama Galaksi Terawal

lebih lama dari yang di perkirakan sebelumnya, membuat beberapa kenaikan suku bunga lagi dalam beberapa bulan mendatang semuanya tak terelakkan, jajak pendapat Reuters menunjukkan.

Itu akan menunjukkan bahwa biaya hidup kemungkinan akan terus meningkat di luar jangkauan populasi besar negara itu, di mana 10 persen teratas menghasilkan rata-rata 25.000 per bulan , menurut Laporan Negara Ketimpangan di India terbaru oleh Dewan Penasihat Ekonomi dirilis pada bulan Mei.

Menyoroti kesenjangan distribusi pendapatan yang besar di negara itu, laporan itu menunjukkan satu persen teratas negara menyumbang 5 hingga 7 persen dari pendapatan nasional, sementara sekitar 15 persen dari populasi pekerja berpenghasilan kurang dari Rs 5.000 (sekitar $ 64 ) sebulan.

Jajak pendapat Reuters terbaru menunjukkan

salah satu peserta kemudian dalam putaran pengetatan kebijakan moneter global saat ini, Reserve Bank of India menaikkan suku bunga repo dengan total 90 basis poin pada Mei dan Juni, tetapi prospek inflasi memburuk sejak jajak pendapat April.

Melonjaknya harga komoditas global telah menjaga inflasi di atas kisaran toleransi atas 6 persen RBI sepanjang tahun.

Sejauh ini, respons fiskal New Delhi terhadap kenaikan biaya hidup di negara berpenduduk 1,4 miliar itu sederhana.

Inflasi ditetapkan masing-masing sebesar 7,3 persen dan 6,4 persen pada Q3 dan Q4 2022, menurut perkiraan dari jajak pendapat Reuters 4-11 Juli.

Dalam jajak pendapat sebelumnya, inflasi ditetapkan untuk kembali ke kisaran toleransi RBI pada akhir tahun.

“Di India, inflasi akan terbukti jauh lebih keras daripada di bagian lain kawasan. Segalanya akan menjadi lebih baik,

tetapi mereka akan menjadi lebih baik lebih cepat di bagian lain Asia

” kata Miguel Chanco, kepala ekonom Asia yang sedang berkembang di Pantheon.

ekonomi makro. Inflasi rata-rata tahun fiskal ini mencapai 6,8 persen menurut survei terhadap 42 ekonom,

peningkatan tajam dari 5,5 persen dalam jajak pendapat April, turun menjadi 5,2 persen dan 4,7 persen dalam dua tahun berikutnya, masing-masing.

RBI di perkirakan akan lebih lanjut menaikkan suku bunga repo

saat ini di 4,90 persen, tiga perempat poin persentase menjadi 5,65 persen pada akhir tahun. Itu sedikit lebih tinggi dari survei terpisah yang diambil pada bulan Juni, yang menempatkan tingkat 5,50 persen pada saat itu.

Dalam jajak pendapat terbaru, lebih dari separuh ekonom, 25 dari 48, memperkirakan tingkat suku bunga berada di 5,50 persen atau lebih tinggi pada akhir kuartal ini.

Di antara mereka yang memberikan perkiraan untuk pertemuan Agustus, lebih dari seperempat, 10 dari 35,

memperkirakan RBI akan naik 35 basis poin menjadi 5,25 persen pada pertemuan bulan depan, sementara 14 mengharapkan kenaikan seperempat poin yang lebih kecil. Sembilan mengatakan RBI akan naik 50 basis poin, satu mengatakan 40 dan satu mengatakan 30.

Sementara India tetap menjadi salah satu ekonomi utama

yang tumbuh paling cepat, pertumbuhan di perkirakan rata-rata 7,2 persen tahun fiskal ini, sedikit lebih rendah dari laju 7,5 persen

yang di perkirakan dalam jajak pendapat Reuters sebelumnya, dan sejalan dengan proyeksi RBI 7,2 persen.”

India masih akan tetap menjadi salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat.

tetapi pertumbuhan India akan masih cukup lemah menurut standar yang di butuhkan India,” kata Kunal Kundu, ekonom di Societe Generale.

“Tantangan yang kurang di hargai untuk ekonomi India adalah fakta bahwa permintaan domestik lemah … hanya karena pekerjaan tidak dihasilkan sejauh yang seharusnya.”

Di tanya bagaimana situasi pekerjaan telah berubah selama sebulan terakhir, 15 dari 27 mengatakan telah sedikit membaik,

dengan 12 sisanya, lebih dari 40 persen, mengatakan sedikit memburuk. Namun, krisis biaya hidup di perkirakan

tidak akan mereda secara signifikan hingga setidaknya tahun depan. Dari ekonom yang menjawab pertanyaan tambahan,

20 dari 26 mengatakan akan memakan waktu setidaknya enam bulan atau lebih. Enam sisanya mengatakan dalam waktu enam bulan.

Pelemahan rupiah semakin memperparah masalah ini. Mata uang, sudah turun lebih dari 6 persen untuk tahun ini

karena harga minyak yang lebih tinggi – impor terbesar India – di perkirakan akan mencapai rekor terendah baru 80 terhadap dolar pada September, menurut jajak pendapat terpisah Reuters.

baca juga: Akibat Lagu Sikok Bagi Duo Viral

3 thoughts on “Biaya Hidup Untuk Terus Meningkat

  1. I have been browsing online more than 4 hours today, yet I never found
    any interesting article like yours. It is pretty worth enough for me.

    Personally, if all webmasters and bloggers made good content as you did, the net will be a
    lot more useful than ever before.

Comments are closed.