bagaimana cara menghindari

bagaimana cara menghindari virus Marburg

bagaimana cara menghindari virus marburg, Orang-orang di Afrika harus menghindari makan atau menangani daging hewan liar, menurut Gavi, sebuah organisasi internasional yang mempromosikan akses vaksin.

Orang juga harus menghindari kontak dengan babi di daerah dengan wabah, kata WHO.

Pria yang memiliki virus harus menggunakan kondom selama satu tahun setelah timbulnya gejala atau sampai air mani mereka tes negatif untuk virus dua kali.

Mereka yang menguburkan orang yang telah meninggal karena virus juga harus menghindari menyentuh tubuh.

Pandemi berikutnya: Marburg?

Sepupu mematikan Ebola, Marburg dapat membunuh sembilan dari sepuluh orang yang terinfeksi, dan perjalanan internasional telah membawanya dari Afrika ke Eropa dua kali dalam 40 tahun terakhir. Akankah meningkatnya globalisasi membuat virus ini lebih mungkin meletus di seluruh dunia?

Pada bulan Agustus 1967, sekelompok pasien di Marburg dan Frankfurt, di Jerman, dan di Beograd (kemudian Yugoslavia, sekarang Serbia), mulai menunjukkan gejala penyakit menular – demam tinggi, kedinginan, nyeri otot, dan muntah. Para pasien memburuk selama beberapa hari berikutnya, sampai mereka mulai berdarah dari setiap lubang di tubuh mereka, termasuk luka tusukan jarum. Total 31 orang meninggal.

baca juga: Mobil top India menolak lebih

Ratusan orang telah meninggal karena virus di masa lalu, sebagian besar di Afrika.

Ghana mengkonfirmasi kasus pertama virus Marburg yang mematikan
Virus Marburg mirip Ebola ditemukan di Guinea
Apa itu virus Marburg?
Sepupu dari virus Ebola yang sama mematikannya, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), virus Marburg pertama kali diidentifikasi setelah 31 orang terinfeksi dan tujuh meninggal dalam wabah simultan pada tahun 1967 di:

Marburg dan Frankfurt, Jerman
Beograd, Serbia

Wabah itu dilacak ke monyet hijau Afrika yang di impor dari Uganda.

virus Marburg dan bagaimana cara menghindari, Tetapi virus itu telah mengunjungi hewan lain.

Di antara manusia, sebagian besar disebarkan oleh orang-orang yang telah menghabiskan waktu lama di gua dan tambang yang dihuni oleh kelelawar.

Ini adalah wabah pertama Ghana – tetapi sejumlah negara Afrika sebelumnya memiliki kasus, termasuk:

Republik Demokratik Kongo
Kenya
Afrika Selatan
Uganda
Zimbabwe
Wabah 2005 di Angola menewaskan lebih dari 300 orang.

Tetapi di Eropa, hanya satu orang yang meninggal dalam 40 tahun terakhir – dan satu di AS, setelah kembali dari ekspedisi ke gua-gua di Uganda.

garis
Wabah besar:

2017, Uganda: tiga kasus, tiga kematian
2012, Uganda: 15 kasus, empat kematian
2005, Angola: 374 kasus, 329 kematian
1998-2000, DR Kongo: 154 kasus, 128 kematian
1967, Jerman: 29 kasus, tujuh kematian
Sumber: WHO

Penyakit apa yang di timbulkannya?
Virus di mulai secara tiba-tiba dengan:

demam
sakit kepala parah
nyeri otot
Ini sering diikuti, tiga hari kemudian, oleh:

diare berair
sakit perut
mual
muntah


WHO mengatakan: ” Penampilan pasien pada fase ini telah digambarkan menunjukkan fitur ‘seperti hantu’, mata cekung, wajah tanpa ekspresi, dan kelesuan yang ekstrem.”

Banyak orang mengalami pendarahan dari berbagai bagian tubuh, dan meninggal delapan sampai sembilan hari setelah pertama kali jatuh sakit, karena kehilangan banyak darah dan syok.

Rata-rata, virus membunuh setengah dari mereka yang terinfeksi , kata WHO, tetapi jenis yang paling berbahaya telah membunuh hingga 88%.

Bagaimana penyebarannya?
Kelelawar buah rousette Mesir sering mengandung virus.

Monyet dan babi hijau Afrika juga bisa membawanya.

Di antara manusia, itu menyebar melalui cairan tubuh dan kontak dengan tempat tidur yang terkontaminasi.

Bahkan setelah orang sembuh, darah atau air mani mereka, misalnya, dapat menginfeksi orang lain selama berbulan-bulan setelahnya.

Bagaimana itu bisa diobati?


Tidak ada perawatan khusus atau vaksin untuk virus ini.

Tetapi serangkaian produk darah, obat-obatan dan terapi kekebalan sedang dikembangkan, kata WHO.

Dan dokter mungkin dapat meringankan gejalanya dengan memberi pasien rumah sakit banyak cairan dan mengganti darah yang hilang.

baca juga: H&M akan menjual saham